oleh

Harmonisasi Standar Halal di Seluruh Dunia

Harmonisasi Standar Halal di Seluruh Dunia

Populasi Muslim mencapai 1,83 miliar dari 6,5 miliar orang di dunia pada 2018, dengan tingkat pertumbuhan kelahiran rata-rata tahunan sekitar 1,80%. Tidak diragukan lagi, perdagangan makanan halal tumbuh cepat sebesar 20% setiap tahun.

Nilai pasar produk halal global diperkirakan US $ 4,55 triliun, tidak termasuk perbankan Islam, dengan makanan dan minuman menyumbang 67%, obat-obatan 22% dan perawatan pribadi dan kosmetik 10%. Namun, pasar yang menguntungkan dari industri halal juga menghadapi tantangan besar, karena berbagai standar halal sedang diterapkan secara global.

BACA JUGA: Niat Beranang di Bendungan, Wahyudin Safari ditemukan Tewas 

Sebuah studi tentang standar halal saat ini menunjukkan peningkatan kesadaran di negara dan organisasi secara global tentang menetapkan standar halal mereka sendiri. Dengan demikian, tidak mengejutkan untuk menemukan lebih dari satu lembaga sertifikasi halal di suatu negara dan lebih dari satu set standar halal.

Namun, tren ini menjadi perhatian serius bagi para pemain industri halal, terutama para praktisi, pemangku kepentingan, penasihat syariah pada umumnya dan pelanggan Muslim pada khususnya.

Di beberapa negara mayoritas Muslim seperti Indonesia dan Malaysia, standar halal ditetapkan dan ditetapkan oleh badan standar di masing-masing negara. Standar halal ini kemudian diterapkan oleh lembaga sertifikasi.

Beberapa negara berbagi standar. Standar halal oleh Institut Standar dan Metrologi untuk Negara-negara Islam (SMIIC) dari Organisasi Kerjasama Islam diadopsi oleh banyak negara.

Di negara-negara mayoritas non-Muslim tertentu, standar halal tidak ditetapkan oleh badan pengatur mana pun. Alih-alih menetapkan standar halal baru dan menerapkan standar-standar ini melalui lembaga sertifikasi lokal, beberapa lebih memilih untuk mengadopsi standar halal yang disertifikasi secara internasional oleh negara lain seperti Malaysia atau Indonesia atau SMIIC.

BACA JUGA: Bawa Lari Istri Orang, Rumah Warga Empoang Selatan di Serang Massa

Masalah menetapkan standar halal internasional melalui satu badan pengatur tunggal atau menyelaraskan standar halal secara internasional telah banyak dibahas secara global selama beberapa tahun.

Skenario yang ideal adalah menyepakati standar halal yang diakui dan diterima secara global oleh badan pengatur terkait di setiap negara.

Harmonisasi Standar Halal di Seluruh Dunia

Setelah bertahun-tahun memiliki ide, menyusun, dan mengimplementasikan kerangka kerja secara global, Organisasi Internasional untuk Standardisasi adalah salah satu contoh standar yang diadopsi dan diakui secara global oleh semua negara. Namun, mewujudkan visi ini nyaris mustahil.

Di satu sisi, sikap lesu ini disebabkan oleh perbedaan dan ketidaksepakatan dalam komunitas Muslim global mengenai perbedaan interpretasi berbagai mazhab (sekte-sekte Muslim) tentang masalah-masalah yurisprudensi Islam.

BACA JUGA: Calon Kepala Desa yang Meninggal Sebelum Pemilihan Meraih Suara Terbanyak

Di sisi lain, negara-negara yang mengklaim memiliki standar terbaik dapat menyebabkan persaingan yang tidak bersahabat di antara negara-negara. Ini bukan perkembangan yang sehat dan fenomena ini akan memecah dunia Muslim lebih lanjut, merampas kesempatan minoritas Muslim di negara-negara mayoritas non-Muslim untuk mengkonsumsi produk halal.

Ada kasus menarik yang melibatkan teman saya dari Korea, seorang pengusaha kosmetik yang memiliki sertifikasi Jakim untuk produk-produknya. Namun, ketika dia mencoba memasuki pasar Indonesia, dia diberitahu untuk mendapatkan sertifikasi halal Indonesia. Itu mendorongnya untuk bertanya kepada saya, “Apa perbedaan antara Islam di Malaysia dan di Indonesia?”

Dalam pengamatan saya, banyak negara lebih dari bersedia untuk mengadopsi sertifikasi dari negara lain. Saya juga menemukan bahwa perbedaan dalam penafsiran berbagai mazhab berkisar kurang dari 10% dari semua masalah yang berkaitan dengan yurisprudensi Islam. Oleh karena itu, kemauan politik yang kuat diperlukan di antara semua pemerintah untuk mewujudkan visi menerapkan standar dan sertifikasi halal bersama di seluruh dunia.

Standar halal berfungsi sebagai referensi resmi untuk sertifikasi halal.

Standar dikembangkan untuk setiap sektor industri, seperti makanan, kosmetik, rumah pemotongan hewan, dapur restoran, pariwisata ramah Muslim, dll. Dimulai dengan mengidentifikasi semua titik kontrol kritis halal.

Karena standar halal dikembangkan oleh negara tertentu, standar tersebut hanya berlaku di negara tersebut.

BACA JUGA: Perkosa Gadis 15 Tahun Secara bergilir di sawah, 3 Pemuda di Bone Diringkus Polisi

Berbagai standar halal menjadi penghalang bagi perusahaan yang ingin memasuki pasar halal internasional karena implikasinya terhadap biaya memulai dan mengoperasikan bisnis di berbagai negara.

Kehilangan waktu untuk mendapatkan sertifikasi halal dan biaya tambahan yang dikeluarkan merupakan kemunduran bagi industri halal. Secara tidak langsung telah merusak reputasi Islam.

Oleh karena itu, harmonisasi tingkat tinggi antara standar halal yang berbeda harus diupayakan dan direalisasikan oleh semua negara, dengan negara-negara Islam menetapkan arahan untuk satu set standar halal yang dapat diterima dan diakui oleh semua negara.

Tanpa ini, bisnis halal dan industri halal akan sangat terpengaruh. Tanpa buku pedoman standar tunggal untuk standar halal dan sertifikasi halal, ditambah dengan beberapa merek dagang dan logo halal, busi

Harmonisasi Standar Halal di Seluruh Dunia

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed