oleh

Film kehamilan remaja menyulut pembicaraan tentang pendidikan seks

VANIECIA, 16, pernah belajar tentang pendidikan seks di kelas sembilan di sekolah. Namun menurutnya itu singkat dan tidak benar-benar menjelaskan apa itu seks.

Ketika dia membawa masalah itu kepada orang tuanya, mereka hanya mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera tahu sendiri.

“Kakakku adalah orang yang memberi saya pendidikan yang harus saya terima sejak awal,” katanya.

Vaniecia merasa beruntung bahwa saudara perempuannya bersedia menjelaskan kepadanya apa yang ditolak oleh orang tua dan guru-gurunya, tetapi baginya masih ada pertanyaan:

“Bagaimana dengan anak-anak di bawah umur yang mengetahui tentang seks sendiri dan memiliki interpretasi yang salah tentang hal itu?”

Pendidikan seks masih menjadi hal yang tabu bagi banyak orang tua di Indonesia yang mayoritas penduduknya Muslim, tetapi rilis Dua Garis Biru baru-baru ini telah menyulut diskusi tentang pentingnya burung dan lebah berbicara.

Melawan Angga Yunanda dan Adhisty Zara dari idola grup idola Indonesia JKT48, Dua Garis Biru mengikuti kisah kekasih SMA, Bima dan Dara ketika mereka menavigasi kehidupan remaja mereka, yang terbalik ketika mereka melakukan kencan.

Direktur dan penulis Gina S. Noer membuat Dua Garis Biru dengan diskusi orangtua-anak dalam pikiran, berharap bahwa itu akan memicu percakapan antara kedua belah pihak.

“Jika saya jujur ​​tentang keterbukaan keluarga saya tentang pendidikan seks, saudara lelaki saya sendiri bahkan tidak menghadiri pemutaran perdana film tersebut.

BACA JUGA: Perlunya pendidikan seks yang lebih baik di sekolah

Ketika saya mendesaknya tentang hal itu, dia berkata bahwa dia merasa tidak enak menontonnya karena dia memiliki tiga anak perempuan.

“Itu karena kita enggan berdiskusi seperti itu di keluarga saya, tetapi juga karena keengganan itulah saya dan suami saya mencoba untuk lebih terbuka kepada anak-anak kami untuk setidaknya memahami dasar-dasar, seperti menetapkan batasan dan mengenal diri sendiri, “Kata Gina.

Sejak dirilis bulan lalu, Dua Garis Biru telah menemukan kesuksesan besar, menjadi box office terbesar kedua di negara ini tahun ini dengan 2,5 juta penonton.

Beberapa orang tua dan guru dilaporkan melarang remaja menontonnya, menuduh film itu menunjukkan ketidak senonohan.

Tetapi reaksi itu tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan curahan dukungan dari kelompok-kelompok seperti Asosiasi Planned Parenthood Indonesia (PKBI).

“Film ini menggarisbawahi betapa pentingnya memberikan pendidikan seks yang komprehensif untuk anak-anak dan remaja di Indonesia,” kata direktur eksekutif PKBI Eko Maryadi.

Najelaa Shihab, pendiri portal pendidikan keluarga Keluarga Kita, mengatakan percakapan idealnya harus dimulai jauh lebih awal pada masa remaja seorang anak, karena topik-topik tentang emosi seperti menetapkan batasan dan mengungkapkan perasaan bisa menjadi bagian dari pelajaran ketika beralih ke cinta dan seksualitas.

“Seksualitas bukan hanya tentang biologi, itu lebih dari sekadar tanggapan tubuh dan hormon. Ketika kita berbicara tentang mempersiapkan anak untuk dunia luar, saya tahu pasti bahwa beberapa orang tua lebih tidak nyaman berbicara tentang emosi daripada alat kelamin, ”katanya.

Najelaa tidak menolak pendekatan keagamaan, percaya bahwa pendidikan seks yang baik perlu memasukkan norma-norma dan nilai-nilai masyarakat.

“Namun, itu tidak cukup. Itu juga harus diikuti oleh sains dan pengetahuan. Yang paling sering kita kaitkan dengan agama adalah doa, yang tidak berarti mereka akan menginternalisasi nilai-nilai agama dan mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari mereka, ”katanya.

Survei Demografi dan Kesehatan 2017 (SDKI) menunjukkan bahwa 8% anak laki-laki dan laki-laki dan 2% anak perempuan dan perempuan berusia antara 15 dan 24 telah melakukan hubungan seks pranikah di Indonesia.

Dari gadis-gadis itu, 12% mengatakan mereka menghadapi kehamilan yang tidak direncanakan.

Remaja dengan kehamilan di luar nikah sangat stigmatisasi oleh masyarakat dan sering mengalami perlakuan diskriminatif, seperti dikeluarkan dari sekolah.

Ini telah menyebabkan banyak orang menghentikan kehamilan mereka di klinik-klinik ilegal karena aborsi di Indonesia tetap dilarang dalam banyak kasus, kecuali jika kehidupan sang ibu dalam bahaya atau dalam kasus perkosaan.

Data dari PKBI menunjukkan bahwa 47,3% wanita dengan kehamilan yang tidak diinginkan menjalani prosedur aborsi yang tidak aman sebelum menuju ke klinik PKBI. – The Jakarta Post / Asia News Network

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed