oleh

Perlunya pendidikan seks yang lebih baik di sekolah

Perlunya pendidikan seks yang lebih baik di sekolah

CAKRAWALAINFO.COMMALAYSIA: Hak-hak anak dan kelompok perempuan telah mengulangi seruan untuk pendidikan seks di sekolah mengingat penurunan “tidak signifikan” dalam kehamilan di kalangan remaja yang belum menikah, meskipun banyak inisiatif pemerintah yang dilakukan selama bertahun-tahun.

Direktur eksekutif PS The Children Mariza Abdulkadir mengatakan pengurangan yang tidak signifikan dalam kehamilan tersebut adalah karena program publik yang tidak mengatasi akar penyebab masalah.

“Mereka biasanya program berbasis pantang yang tidak membekali remaja dengan informasi untuk melindungi diri mereka sendiri,” katanya.

Mariza mengatakan ada kebutuhan untuk memiliki informasi tentang seks aman seperti pendidikan seks yang komprehensif.

“Pendidikan seks komprehensif telah terbukti efektif dalam menurunkan kehamilan remaja dan masalah kesehatan seksual lainnya,” katanya.

Mariza mencatat bahwa stigma kehamilan remaja, yang menciptakan ketakutan dan kecemasan pada remaja, menyulitkan mereka untuk mencari bantuan, dan menambahkan bahwa perlu bagi anak-anak muda ini untuk mendapatkan pendidikan seks yang komprehensif.

Direktur eksekutif Organisasi Bantuan Perempuan Sumitra Visvanathan setuju, mengatakan bahwa memberi mereka akses ke pendidikan seks yang komprehensif akan bekerja untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan.

“Yang berhasil adalah pendidikan seks sesuai usia. Ini meningkatkan seks aman dan menunda aktivitas seksual di kalangan remaja. Tidak ada bukti bahwa pendidikan seks meningkatkan aktivitas seksual, ”katanya.

Sumitra mengatakan akses ke kontrasepsi harus meningkat karena tingkat prevalensi kontrasepsi di Malaysia tetap rendah sekitar 50% dan tidak meningkat banyak sejak 1984.

Ketua Suara Anak-Anak Sharmila Sekaran mengatakan masyarakat perlu jujur ​​dan mengakui bahwa sejumlah besar remaja melakukan hubungan seks pranikah.

Dia mencatat bahwa pendidikan kesehatan reproduksi seksual saat ini di sekolah tidak memadai.

“Ya, itu sedang diajarkan tetapi ketika kita berbicara dengan anak-anak sekolah, itu seperti satu kalimat pada subjek. Jadi, apa yang diajarkan tidak sampai ke mereka, ”katanya.

Sharmila mengatakan bahwa mengajar kesehatan reproduksi seksual tidak mendorong remaja untuk melakukan hubungan seksual.

Perlunya pendidikan seks yang lebih baik di sekolah

“Ketika dimasukkan ke dalam silabus, kami mengajari mereka bagaimana mengatakan tidak, bagaimana membimbing mereka dari aktivitas seksual yang berhubungan dengan kehamilan,” katanya.

Memahami mengapa kehamilan remaja terjadi juga penting, katanya, menambahkan bahwa saat ini tidak dilakukan.

Sharmila mengatakan perlu ada lebih banyak upaya untuk menawarkan remaja dengan peluang untuk melakukan hal-hal yang bermakna seperti melalui pusat komunitas di mana mereka dapat berpartisipasi dalam permainan, seni, dan tarian.

Adapun penurunan kehamilan di kalangan remaja yang menikah, Sharmila mencatat bahwa remaja yang menikah secara hukum memiliki lebih banyak akses ke informasi seperti perawatan kesehatan, keluarga berencana, dan kesehatan reproduksi seksual.

Ada lebih banyak panduan dan informasi yang tersedia bagi mereka karena tidak ada stigma untuk gadis-gadis remaja ini jika mereka hamil karena mereka menikah secara resmi, tambahnya.

Meskipun terjadi penurunan kehamilan remaja secara keseluruhan yang disebabkan oleh perkawinan anak yang lebih sedikit, Sharmila mengatakan jumlahnya tidak berkurang cukup cepat.

Wakil Menteri Perempuan, Keluarga dan Pengembangan Masyarakat Hannah Yeoh mengatakan dia menyadari stigma yang dihadapi remaja hamil yang belum menikah dan keterbatasan dalam menangani mereka.

Yeoh mengatakan dia akan bekerja sama dengan Wakil Menteri Pendidikan Teo Nie Ching dalam menutup celah dalam konten pendidikan seks yang diajarkan di sekolah.

“Sekarang, pelajarannya diajarkan di Formulir Tiga tetapi pendidikan wajib berhenti pada usia 12 tahun.

“Ini adalah celah yang ingin kita tutup karena setelah berusia 12 tahun, beberapa dari mereka akan putus. Jadi, bahkan dengan silabus di sekolah, mereka tidak akan tahu tentang itu.

“Kami juga ingin menutup celah di mana beberapa guru tidak nyaman mengajar (mata pelajaran),” katanya.

Yeoh mengatakan anak-anak di bawah usia 12 tahun memiliki akses ke gadget dan situs streaming video seperti YouTube, mencatat bahwa mereka mungkin belajar aktivitas seksual dari konten tersebut.

Oleh karena itu, ia mengatakan bahwa materi pendidikan seks yang sesuai usia perlu diajarkan di sekolah.

“Statistik menunjukkan bahwa anak-anak di usia 12 hingga 13 tahun sudah aktif secara seksual, harus ada penutupan celah di mana Anda harus meninjau konten Anda. Kami harus mengejar ketinggalan karena jika kami tidak mendidik mereka, mereka akan mempelajarinya secara online, “katanya.

Editor: Azqayra
Mengerikan perlunya pendidikan seks yang lebih baik di sekolah

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed