oleh

Dinilai memprovokasi perasaan Muslim, Yordania mengutuk ‘pelanggaran’ Israel di Masjid Al-Aqsa

CAKRAWALAINFO.COM – AMMAN: Yordania mengutuk apa yang digambarkannya sebagai “pelanggaran terus menerus Israel” di Masjid Al-Aqsa Yerusalem setelah personel keamanan Israel menggunakan tangga untuk memasang pengeras suara di salah satu menara masjid.

Juru bicara kementerian luar negeri Deifallah Fayez mengatakan “praktik absurd” pasukan Israel di situs warisan dunia UNESCO adalah “tidak bertanggung jawab dan merupakan provokasi perasaan Muslim di seluruh dunia.”

Masjid Al-Aqsa adalah situs tersuci ketiga dalam Islam.

Kementerian mengajukan protes resmi setelah pekerjaan itu dilakukan pada hari Minggu meskipun ada keberatan dari otoritas masjid.

BACA JUGA: China memperingati 75 tahun berakhirnya perang brutal melawan Jepang

Sebuah pernyataan kementerian meminta Israel “untuk menghentikan pelanggaran dan provokasinya, dan menghormati otoritas Departemen Urusan Awqaf dan Aqsa Yerusalem.”

Fayez mengatakan bahwa tindakan Israel adalah “pelanggaran mencolok” atas komitmennya di bawah hukum internasional.

Dinilai memprovokasi perasaan Muslim di seluruh dunia, Yordania mengutuk 'pelanggaran' Israel di Masjid Al-AqsaMasjid Al-Aqsa adalah situs suci Islam “murni” dan departemen wakaf Yerusalem adalah “satu-satunya otoritas” yang ditugaskan untuk mengawasi urusannya, katanya.

Fayez mendesak komunitas internasional untuk menekan Israel agar menghentikan pelanggarannya di situs tersebut.

Yordania juga mengecam penangkapan Israel atas beberapa staf Departemen Awqaf dan Urusan Islam, yang berafiliasi dengan Yordania.

BACA JUGA: Perdana menteri Italia berjanji untuk terus mendukung Lebanon Pasca Ledakan Dasyat di Beirut

Wasfi Kailani, direktur eksekutif Dana Hashemite untuk Pemulihan Al-Aqsa, mengatakan kepada Arab News bahwa tindakan Israel itu melanggar perjanjian berusia seabad yang mencegah intervensi eksternal di tempat-tempat suci Islam.

Pejabat wakaf Yordania yang berbasis di Yerusalem enggan untuk berbicara dengan Israel dan lebih suka masalah apa pun terkait masjid Al-Aqsa ditangani secara diplomatik. Israel menerima bahwa Yordania memiliki suara dalam menjalankan masjid.

Setelah penangkapan, Menteri Awqaf Yordania Mohammad Khalileh mengutuk apa yang dikatakan sebagai “serangan pasukan pendudukan Israel terhadap staf kementeriannya.”

“Semua yang bekerja di departemen wakaf Yerusalem dan penjaga Masjid Al-Aqsa dan Dewan Awqad adalah karyawan Kementerian Wakaf Islam Yordania,” katanya.

BACA JUGA: Satu Tentara Filipina Tewas saat menyelamatkan Nelayan Indonesia yang disandera Abu Sayyaf

Sementara itu, 250 pemilik bisnis Yerusalem diharapkan menerima tunjangan tunai $ 1.000 yang dialokasikan untuk mendukung bisnis Palestina, sementara yang lain akan menerima $ 2.500 untuk membantu mengatasi kerugian ekonomi akibat virus korona, kata Hijazi Risheq, kepala Dewan Pedagang Yerusalem, kepada media. – AN

Editor: Erank

Loading...

Komentar

News Feed