oleh

Pembantaian Brutal dalam sejarah manusia yang dimulai dengan aborsi massal

Pembantaian Brutal dalam sejarah manusia yang dimulai dengan aborsi massal
Pembantaian brutal yang dimulai 29 tahun lalu dan masih berlangsung hingga hari ini

5 April 2019 menandai hari jadinya yang ke-29. Sebuah kejadian horor yang belum pernah didengar sebagian besar orang, Pembantaian Baren.

Itu terjadi di utara Tibet, di Turkistan Timur yang diduduki Cina. Ini mungkin satu-satunya pembantaian dalam sejarah manusia yang dimulai dengan aborsi massal yang dipaksakan oleh Negara. Di satu sisi, ini adalah pembantaian yang masih berlanjut hingga hari ini.

Sebagai seorang Katolik Amerika dan Muslim Uyghur, kami berdiri bersama dalam hal ini. Kami memperingati para korban. Orang-orang Amerika yang pro-kehidupan dan pro-pilihan juga harus bersatu pada kesamaan ini.

Aborsi paksa sangat menjijikkan. Semua orang harus mengutuk teror yang dilepaskan pemerintah Tiongkok terhadap wanita-wanita ini, dan terhadap keluarga mereka yang menentangnya.

Pembantaian Baren

Baren Township, dekat Kashgar, mengalami teror selama 60 hari pada musim semi 1990. Sebagai bagian dari Kebijakan Pengendalian Penduduk Satu Anak yang mematikan, pemerintah Cina secara rutin memaksa jutaan wanita untuk menggugurkan bayi mereka.

Tapi penduduk desa Baren akhirnya merasa cukup. Mereka baru saja melihat 250 wanita setempat dirampok bayi mereka. Jadi mereka melakukan sesuatu yang tidak beresiko di negara-negara komunis. Mereka pergi untuk menghadapi Partai. Orang-orang pedesaan ini berjalan ke markas Partai dan mengadu ke pejabatnya.

Pejabat Cina menjawab kekhawatiran mereka. Dengan mengirimkan Tentara Pembebasan Rakyat. Itu menyerbu masuk dan menduduki wilayah itu. Beberapa penduduk setempat – orang saleh, yang takut akan Allah – memutuskan untuk mengangkat senjata. Untuk membela keluarga mereka, anak-anak pra-kelahiran mereka, dan martabat mereka.

Otoritas Tiongkok sangat marah. Mereka menumpahkan lebih banyak pasukan ke Baren Township – lebih dari 4.000 menurut beberapa sumber – dengan artileri dan helikopter tempur. Semua ditujukan kepada orang tua yang ingin bayi mereka hidup.

Tentara menggunakan senjata berat dan membantai penduduk desa tanpa pandang bulu. Oleh puluhan dan ratusan. Orang-orang dari setiap kelompok etnis di Turkistan Timur menderita: Uyghur, Kazakh, Kirgistan, Uzbek, dan Tatar.

Pembantaian itu melambangkan kebijakan genosida Tiongkok yang lebih luas. Seharusnya membangunkan Barat dengan sifat rezim itu.

Pembantaian Tidak Pernah Berakhir

Pelajaran dari Pembantaian Baren? Jika ada negara yang akan secara paksa membunuh kelompok besar orang tak berdaya di dalam rahim, itu juga, cepat atau lambat, akan terus membunuh mereka di luar rahim.

Dan 29 tahun kemudian, itulah yang terjadi di Turkistan Timur.

Jangan ambil dari kami. Dengarkan Komite PBB tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial.

Diperkirakan pemerintah China saat ini menahan setidaknya 1 juta (sebagian besar warga Uyghur) warga di apa yang disebut “pusat kontra-ekstremisme.” Dan 2 juta lagi di apa yang disebut “kamp pendidikan ulang.”

Pembantaian Brutal dalam sejarah manusia yang dimulai dengan aborsi massal

Beberapa orang selamat dari kamp-kamp ini dan mereka melaporkan apa yang terjadi di dalamnya:

  • Indoktrinasi.
  • Pemukulan.
  • Penyiksaan.
  • Memperkosa.
  • Pengobatan sukarela.
  • Aborsi paksa.
  • Sterilisasi paksa. Dan bahkan
  • Eksekusi ringkasan.

Kami Sudah Tahu Tentang Ini Selama Satu Dekade, Kembali pada tahun 2009, Radio Free Asia memberi tahu dunia:

Pejabat Tiongkok, Tianshan Net melaporkan bahwa kebijakan pengendalian populasi di Turkistan Timur yang Diduduki (“Xinjiang,” sebagaimana Partai Komunis Tiongkok menyebutnya) telah mencegah kelahiran sekitar 3,7 juta orang selama 30 tahun terakhir

Kebijakan Anak tunggal diberlakukan lebih ketat di kota-kota, tetapi hukuman karena melebihi kuota keluarga bisa sangat berat, termasuk kehilangan pekerjaan, penurunan pangkat, atau pengusiran dari Partai, kata para ahli.

Itu sepuluh tahun yang lalu. Tetapi bagi orang-orang yang menderita ini, tidak ada yang berubah.

Kebijakan Pemusnahan

Kadang-kadang perempuan di daerah pedesaan mendapat sedikit kebebasan dalam menyimpang dari kebijakan satu anak. Tetapi seringkali hukuman untuk melebihi kuota sangat menyiksa. Banyak kisah horor tentang kebijakan genosida dan pembunuhan bayi di Tiongkok.

Seorang wanita, Arzigul Tursun, ditahan oleh polisi pada bulan keenam kehamilannya yang ketiga. Pejabat kemudian memaksanya untuk melakukan aborsi jangka panjang.

Bahkan jika dia entah bagaimana lolos dari prosedur medis yang tidak perlu? Kemudian dia akan menghadapi denda 45.000 yuan karena kejahatan mengandung anak ketiga. Denda itu melebihi pendapatan keluarga beberapa tahun.

Ancaman terhadap Kehidupan dan Pilihan

Orang Amerika yang pro-kehidupan dan pro-pilihan sama-sama harus mengutuk praktik brutal Partai Komunis China. Kebenaran yang sederhana adalah bahwa mereka mengancam kehidupan dan pilihan.

Sekarang orang-orang Turkistan Timur menghadapi genosida. Tujuan Partai tidak lain adalah pemusnahan seluruh rakyat secara keseluruhan.

Dari rahim ke kuburan, Partai Komunis tidak menghormati kesucian hidup manusia atau integritas tubuh.

Rasanya aneh untuk memperingati Pembantaian Baren seolah-olah itu adalah fakta sejarah Perang Dingin. Karena, di dalam kamp konsentrasi China, itu masih berlangsung.

Sumber: lifesitenews
Editor: Azqayra
Pembantaian Brutal dalam sejarah manusia yang dimulai dengan aborsi massal

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed