oleh

Dalam doa damai, ratu kecantikan Filipina-Palestina mengirimkan cinta untuk keluarga di Gaza

CAKRAWALAINFO.COM – MANILA: Doa damai oleh ratu kecantikan Filipina Gazini Ganados muncul di media sosial setelah perang Israel di Gaza, saat dia mengatakan bahwa ayah Palestina-lah yang mengajarinya cara mengekspresikan cinta.

Dalam doa damai, ratu kecantikan Filipina-Palestina mengirimkan cinta untuk keluarga di GazaModel setengah Palestina, setengah Filipina, yang mewakili Filipina dalam kontes Miss Universe 2019, berbagi tangkapan layar di Instagram tentang video call dengan ayahnya di Gaza saat pemboman udara Israel terhadap daerah kantong Palestina yang padat penduduk sedang berlangsung.

“Saya hanya bisa membayangkan trauma yang dialami saudara-saudari saya dan berharap mereka tetap baik dan penuh harapan dalam situasi yang kejam ini. Berdoa untuk keselamatan semua orang, “kata pria berusia 25 tahun itu di Instagram.

Lahir di Kota Dapitan, di provinsi Zamboanga del Norte Filipina, Ganados dibesarkan seorang diri oleh ibunya yang orang Filipina. Terpisah dari ayahnya, dia akhirnya bertemu dengannya pada Januari 2020 setelah wawancara dengan Arab News dan sejak itu berhubungan dengan ayah dan saudara tirinya di Gaza.

Dia berkata: “Dia mengajariku bagaimana mengatakan ‘Aku cinta kamu’ dalam bahasa Arab yang merupakan lompatan besar karena saya jarang menunjukkan kasih sayang. Ana Uhibboka Pa. Peluk orang yang Anda cintai, cium, dan tunjukkan betapa Anda sangat mencintai dan peduli sebelum terlambat. ”

Sebelas hari pemboman udara Israel di Jalur Gaza – yang dikendalikan oleh kelompok Palestina Hamas – menewaskan sedikitnya 230 orang, termasuk lebih dari 100 wanita dan anak-anak, memperburuk situasi kemanusiaan Gaza yang sudah mengerikan, merusak ribuan rumah, dan melumpuhkan infrastruktur penting. .

Dengan situasi yang masih tegang, Ganados pada hari Kamis mengatakan kepada Arab News bahwa dia yakin perdamaian akan datang. “Saya tahu perang ini memiliki titik akhir dan perdamaian mungkin datang, tetapi hanya jika mereka yang memiliki kekuatan untuk membunuh benar-benar memutuskan bahwa energi mereka lebih baik dihabiskan di tempat lain.

“Saya bertanya kepada ayah saya apakah ada cara yang bisa saya bantu dan sangat disayangkan mengetahui saya hanya bisa berdoa untuk keselamatan keluarga saya,” katanya.

Doa-doanya menjadi kenyataan ketika gencatan senjata antara Israel dan Hamas diumumkan pada hari Jumat, mengakhiri kekerasan terburuk dalam beberapa tahun yang telah menyebabkan lebih dari 50.000 orang kehilangan tempat tinggal di Gaza, di mana mereka sudah memiliki akses terbatas ke air, makanan, dan layanan kesehatan.

Serangan baru-baru ini adalah pecahnya konflik paling mematikan di wilayah tersebut sejak perang tujuh minggu Israel di Gaza pada tahun 2014, di mana 2.300 warga Palestina tewas ketika pasukan Israel membom bangunan tempat tinggal, rumah sakit, dan sekolah. – AN

Editor: Ani Hammer

Loading...

Komentar

News Feed