oleh

Mengenang 15 Tahun Bencana Tsunami yang menewaskan 128.858 Orang Indonesia

CAKRAWALAINFO.COM: 26 Desember menandai 15 tahun sejak gempa berkekuatan 9,1 di lepas pantai provinsi Aceh di Indonesia memicu tsunami yang menewaskan lebih dari 230.000 orang di Indonesia, Sri Lanka, India, Thailand, dan sembilan negara lainnya.

Ketika gempa itu membuka garis patahan jauh di bawah Samudra Hindia, ia memicu gelombang setinggi 17,4 meter (57 kaki), menyapu beberapa negara dari peta dalam hitungan detik.

Provinsi Aceh utara menanggung beban terberat dari bencana itu, di mana total 128.858 orang tewas, menurut statistik yang dikumpulkan oleh pemerintah dan badan-badan bantuan.

Hari demi hari, korban tewas meningkat, ketika mayat-mayat berserakan di jalan-jalan, menunggu untuk dikumpulkan, dan yang lainnya mengambang di pantai, membusuk di antara tumpukan puing.

Rumah sakit dan kamar mayat berjuang untuk mengatasi korban yang terluka dan bingung serta mayat yang membengkak.

Lebih dari 570.000 orang mengungsi dan 179.000 bangunan dan rumah hancur di Indonesia ketika gelombang menelan sebagian besar garis pantai.

Bantuan rekonstruksi besar-besaran di Banda Aceh sejak itu telah membangun kembali kota baru di atas reruntuhan.

Sri Lanka adalah negara yang paling parah terkena dampaknya dengan korban jiwa sekitar 40.000, sementara di Thailand hampir 5.400 orang terbunuh termasuk banyak turis asing.

Di India, hampir 42.000 orang, atau hampir 10.000 keluarga, kehilangan tempat tinggal akibat gelombang yang menghantam pulau-pulau di lepas pantai timur.

Lebih dari 3.500 orang tewas dan hampir 9.000 meninggal di daratan, sebagian besar di negara bagian selatan Tamil Nadu.

Tsunami mendapat tanggapan internasional yang sangat besar, dengan perkiraan bantuan resmi $ 13,6 miliar dan sumbangan pribadi yang dijanjikan untuk pemulihan.

SISTEM PERINGATAN

Mereka yang terbunuh pada tahun 2004 tidak menerima peringatan resmi tentang gelombang yang mendekat dan hampir tidak memiliki kesempatan untuk menghindar.

Sejak itu, jutaan dolar telah masuk ke jaringan luas pusat informasi seismik dan tsunami, mendirikan instrumen laut dan pesisir dan mendirikan menara peringatan.

Lebih dari $ 400 juta telah dihabiskan di 28 negara untuk sistem peringatan dini, yang terdiri dari 101 alat pengukur permukaan laut, 148 seismometer dan sembilan pelampung.

Tapi keraguan tetap ada tentang seberapa siap negara-negara di Samudra Hindia untuk gelombang raksasa lainnya.

BACA JUGA: Peringatan 651 Tahun Sumur Lacokkong, Sumur tua yang sudah ada sejak Raja Bone ketiga

Beberapa ahli mengatakan rasa puas diri tentang pemeliharaan sistem membuat jutaan orang rentan dan pemerintah masih memperingatkan akan risiko yang selalu ada. (Reuters)

Editor: Azqa

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed