oleh

India memimpin Dunia dalam angka kematian terkait Polusi

CAKRAWALAINFO.COM – WASHINGTON: India memimpin dunia dalam kematian terkait polusi diikuti oleh China dan Nigeria, menurut sebuah laporan yang diterbitkan Rabu (18 Desember) yang memperkirakan dampak global kontaminan di udara, air, dan tempat kerja.

Laporan oleh Aliansi Global untuk Kesehatan dan Polusi (GAHP) menemukan polusi menjadi penyebab lingkungan terbesar dari kematian dini di planet ini, menyebabkan 15% dari semua kematian – sekitar 8,3 juta orang.

Di antara 10 negara dengan kematian akibat polusi terbanyak pada tahun 2017, tahun terakhir di mana datanya tersedia, adalah beberapa negara terbesar dan terkaya di dunia, bersama dengan beberapa yang lebih miskin.

BACA JUGA: Mengenang 15 Tahun Bencana Tsunami yang menewaskan 128.858 Orang Indonesia

India dan Cina memimpin dalam jumlah kematian akibat polusi, dengan sekitar 2,3 juta dan 1,8 juta kematian masing-masing, diikuti oleh Nigeria, Indonesia dan Pakistan.

Amerika Serikat, dengan jumlah 325 juta orang, berada di nomor tujuh dengan hampir 200.000 kematian.

“Laporan itu mengingatkan kita semua bahwa polusi adalah krisis global,” kata Rachael Kupka, penjabat Direktur Eksekutif GAHP. “Tidak masalah di mana kamu tinggal. Polusi akan menemukanmu.”

Tingkat kematian terkait polusi adalah yang tertinggi di beberapa negara paling miskin di dunia di mana sanitasi air yang buruk dan udara dalam ruangan yang terkontaminasi adalah pembunuh utama.

BACA JUGA: Angin Puting Beliung Menerjang 2 Desa/kelurahan di Bone dan mengoyak 6 Rumah Warga

Chad, Republik Afrika Tengah dan Korea Utara melihat jumlah kematian tertinggi per 100.000 orang (masing-masing 287.251 dan 202), dengan India memasuki daftar per kapita di nomor 10 dengan 174 kematian per 100.000 orang.

“India telah menyaksikan peningkatan polusi industri dan kendaraan dari pertumbuhan perkotaan, sementara sanitasi yang buruk dan udara dalam ruangan yang terkontaminasi tetap ada di masyarakat berpenghasilan rendah,” kata laporan itu.

Di ujung lain skala, lima negara di Semenanjung Arab peringkat di antara 10 negara di dunia dengan tingkat kematian terendah dari polusi, Qatar dilaporkan terendah.

Dengan mengambil data dari Institute of Health Metrics Evaluation, yang berbasis di Seattle dan didirikan oleh Bill dan Melinda Gates Foundation, laporan itu memecah faktor-faktor risiko menjadi empat kategori: udara, air, pekerjaan, dan timah.

BACA JUGA: Demam babi Afrika membunuh hampir 30.000 Babi di Sumatra Utara

Polusi udara merupakan kombinasi dari kontaminan rumah tangga dan luar ruangan serta ozon, sementara polusi air termasuk air yang tidak aman dan sanitasi yang buruk.

Risiko pekerjaan mencakup kematian akibat karsinogen, asap bekas, partikulat, gas, dan asap, sedangkan kematian akibat polusi timbal adalah yang terkait dengan paparan emisi warisan dari bensin bertimbal.

Ini mengacu pada timbal yang disimpan, dan masih tersisa, di tanah dan dari knalpot mobil.

Laporan itu juga menyebutkan bahwa polusi udara sekitar yang bertanggung jawab atas 40% dari semua kematian terkait polusi, yang dipimpin oleh Cina, India dan Pakistan (masing-masing 1,2 juta, 1,2 juta dan 130.000).

BACA JUGA: Sistem data Meteorologis dipasang untuk membantu pariwisata di situs warisan dunia Cina

Dan jumlah kematian global yang terkait dengan polusi hanya melebihi kematian akibat penggunaan tembakau, yaitu sekitar 8 juta, tetapi kematian akibat alkohol dan obat-obatan terlarang, diet tinggi natrium, HIV, malaria, TB, dan perang, katanya. – AFP

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed