oleh

20 Tewas saat Topan Bulbul menabrak pantai India dan Bangladesh

CAKRAWALAINFO.COM – KHULNA: Dua puluh orang tewas dan lebih dari dua juta lainnya menghabiskan malam berkerumun di tempat penampungan badai ketika Topan Bulbul menabrak pantai India dan Bangladesh dengan angin kencang dan hujan lebat, kata para pejabat, Minggu.

Topan itu mengepakkan angin hingga 120 kilometer (75 mil) per jam ketika menghantam Sabtu malam, memaksa penutupan pelabuhan dan bandara di kedua negara.

BACA JUGA: Diduga Korsleting Arus Pendek, Rumah Nelayan di Bone Terbakar 

Sepuluh orang terbunuh di negara bagian Benggala Barat India, Press Trust of India melaporkan, termasuk dua setelah pohon tumbang jatuh di rumah mereka dan satu lagi setelah diserang oleh ranting-ranting yang jatuh di Kolkata.

Dua lainnya meninggal di negara bagian Odisha terdekat, PTI melaporkan.

Di Bangladesh, delapan orang tewas – lima karena pohon tumbang – dan setidaknya 20 orang terluka.
Lima lainnya hilang setelah kapal pukat nelayan tenggelam dalam cuaca buruk di sungai Meghna dekat pulau selatan Bhola, kata administrator distrik Masud Alam Siddiqui kepada AFP.

Topan itu juga merusak sekitar 4.000 rumah yang sebagian besar terbuat dari lumpur dan timah, kata sekretaris manajemen bencana Shah Kamal kepada AFP.

BACA JUGA: Lelaki Asal Bulukumba Ditemukan Tewas Mengenaskan di Bone

Di pesisir Khulna, distrik yang paling parah dilanda Bangladesh, pohon-pohon bergoyang keras dan robek dari tanah dalam badai yang dahsyat, menghalangi jalan dan menghambat akses ke daerah itu.

Beberapa bagian dataran rendah distrik itu dilanda banjir, kata menteri manajemen bencana Enamur Rahman kepada AFP.

Pihak berwenang mengatakan topan itu melemah saat bergerak ke daratan.
“Itu telah berubah menjadi depresi yang dalam, menyebabkan hujan lebat,” kata wakil kepala biro cuaca Bangladesh Ayesha Khatun kepada AFP.

Bulbul menghantam pantai di Sundarbans, hutan bakau terbesar di dunia yang melintasi Bangladesh dan India, dan merupakan rumah bagi spesies langka termasuk harimau Bengal dan lumba-lumba Irrawaddy.
Hutan bakau melindungi pantai dari dampak penuh badai, kata Khatun.

BACA JUGA: Pulang Tengah Malam, Seorang Anak di Bone Diparangi OTK

Sekitar 2,1 juta orang di seluruh Bangladesh dipindahkan ke tempat perlindungan topan.

Pasukan dikirim ke distrik-distrik pantai sementara puluhan ribu sukarelawan pergi dari rumah ke rumah dan menggunakan pengeras suara untuk mendesak orang-orang mengungsi dari desa mereka.

“Kami menghabiskan malam itu dengan 400 orang lagi,” kata Ambia Begum, yang tiba di tempat penampungan di kota pelabuhan Mongla Sabtu malam bersama keluarganya.

“Saya khawatir tentang ternak saya dan atap jerami rumah saya. Saya tidak bisa membawa mereka ke sini. Allah tahu apa yang terjadi di sana, ”kata ibu tiga anak berusia 30 tahun itu kepada AFP.

Sekitar 1.500 wisatawan terdampar di pulau St. Martin di sebelah tenggara Bangladesh setelah layanan kapal dibatalkan.

Di India, hampir 120.000 orang yang diungsikan mulai kembali ke rumah ketika topan melemah, kata pihak berwenang.

BACA JUGA: Curi ayam Bangkok, 3 Lelaki diamankan Resmob Polres Bone

“Badai telah meninggalkan jejak kehancuran saat melintasi garis pantai Bengal Barat,” kata Menteri Pembangunan Kota Firhad Hakim.

Di Odisha, tanaman di wilayah pesisir rusak parah oleh topan, kata para pejabat kepada AFP.

Pantai dataran rendah Bangladesh, tempat tinggal 30 juta orang, dan timur India dihancurkan oleh angin topan.
Ratusan ribu orang yang tinggal di sekitar Teluk Bengal telah tewas dalam topan dalam beberapa dekade terakhir.
Sementara frekuensi dan intensitas badai telah meningkat, sebagian karena perubahan iklim, korban tewas telah turun karena evakuasi yang lebih cepat dan pembangunan ribuan tempat perlindungan pantai.

BACA JUGA: Perkosa Gadis 15 Tahun Secara bergilir di sawah, 3 Pemuda di Bone Diringkus Polisi

Topan Fani adalah badai paling kuat yang melanda daerah itu pada tahun-tahun ketika melanda pada bulan Mei, menewaskan 12 orang. (AN)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed