oleh

Prancis memperingati pembantaian Aljazair tahun 1961 di Paris

CAKRAWALAINFO.COM – PARIS: Pawai penghormatan diselenggarakan pada hari Minggu di Paris untuk peringatan 60 tahun tindakan keras polisi berdarah terhadap protes oleh orang Aljazair di ibukota Prancis, selama tahun terakhir perang kemerdekaan negara mereka dengan kekuatan kolonialnya.
Peringatan itu datang setelah Presiden Prancis Macron mengakui bahwa “kejahatan” yang dilakukan pada 17 Oktober 1961 – yang telah berusaha ditutup-tutupi oleh pihak berwenang selama beberapa dekade – “tidak dapat dimaafkan untuk Republik.”

“Penindasan itu brutal, kejam, berdarah” di bawah perintah kepala polisi Paris Maurice Papon, kata Macron dalam sebuah pernyataan yang dirilis Sabtu. Sekitar 12.000 warga Aljazair ditangkap dan puluhan orang tewas, “tubuh mereka dibuang ke Sungai Seine,” kata kantor presiden.

Sejarawan mengatakan setidaknya 120 pengunjuk rasa tewas, beberapa ditembak dan beberapa tenggelam, menurut kantor Macron. Jumlah pastinya tidak pernah ditetapkan karena arsip tetap tertutup sebagian.

Papon kemudian menjadi orang Prancis berpangkat tertinggi yang dihukum karena terlibat dalam kejahatan terhadap kemanusiaan karena perannya dalam mendeportasi orang Yahudi selama Perang Dunia II.

Kelompok hak asasi manusia dan anti-rasisme dan asosiasi Aljazair di Prancis menggelar pawai penghormatan di Paris pada Minggu sore. Mereka meminta pihak berwenang untuk lebih mengakui tanggung jawab negara Prancis dalam “tragedi dan kengerian” terkait dengan perang kemerdekaan Aljazair dan untuk lebih membuka arsip.

Minggu pagi, Walikota Paris Anne Hidalgo menghadiri upacara penghormatan di jembatan Saint-Michel, di pusat kota ibu kota.
Macron memberikan penghormatan kepada para korban pada hari Sabtu di jembatan Bezons di atas Sungai Seine di barat laut Paris. Dia adalah presiden pertama yang menghadiri acara peringatan pembantaian itu.

Awal tahun ini, dia mengumumkan keputusan untuk mempercepat deklasifikasi dokumen rahasia yang terkait dengan perang kemerdekaan Aljazair tahun 1954-62 dari Prancis. Prosedur baru diperkenalkan pada bulan Agustus, kata kantor Macron.

Langkah itu merupakan bagian dari serangkaian langkah yang diambil Macron untuk mengatasi sejarah brutal Prancis dengan Aljazair, yang telah berada di bawah kekuasaan Prancis selama 132 tahun hingga kemerdekaannya pada 1962.

Pada tahun 2018, Macron secara resmi mengakui tanggung jawab negara Prancis atas kematian seorang pembangkang di Aljazair tahun 1957, Maurice Audin, yang untuk pertama kalinya mengakui penggunaan penyiksaan sistematis oleh militer Prancis selama perang. – AN

Editor: Erank

Loading...

Komentar

News Feed